Siddhartha by Hermann Hesse

Siddhartha

“Cinta bisa diperoleh dengan mengemis, membeli, menerimanya sebagai hadiah, menemukannya di jalan, tetapi tak bisa dicuri.” (Kamala – hal. 66-67)

***

Siddhartha meninggalkan keluarganya untuk hidup sebagai samana, namun jiwanya tidak menemukan kedamaian, dan dia pun pergi untuk menjalani kehidupan duniawi. Seorang anak terlahir untuknya, tetapi ini pun tidak menenteramkann hatinya, dan dia kembali mengembara. Dalam kkeadaan nyaris putus asa, Siddhartha sampai di tepi sungai dan bertemu dengan Vasudeva si tukang perahu. Pertemuan ini menjadi awal kehidupannya yang baru—awal dari penderitaan, penolakan, kedamaian, dan akhirnya kebijaksanaan.

Judul : Siddhartha
Penulis : Hermann Hesse
Alih Bahasa : Gita Yuliani
Tahun Terbit : 2014
Jumlah Halaman : 168
Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama
ISBN : 978-602-03-0419-9
Harga : Rp35.000,00

***

Siddhartha merupakan salah satu novel dari penulis dan peraih nobel sastra asal Jerman, Hermann Hesse. Novel ini mengisahkan perjalanan seorang anak Brahman bernama Siddhartha dalam mencari kebijaksanaan. Ketidakpuasaannya pada pengajaran oleh para Brahman memaksanya ‘berduet’ memulai perjalanan pencarian kebijaksanaan bersama temannya, Govinda. Mereka masuk ke dalam hutan untuk bergabung bersama Samana. Namun lagi-lagi, Sidhartha tak menemukan kebijaksanaan itu. Kemudian mereka berguru pada Gautama, seseorang yang sudah mencapai level enlightment. Bersama Gautama, Siddhartha mendapatkan apa yang ia inginkan. Namun, ia ingin mencari kebijaksanaan itu sendiri. Siddhartha dan Govinda berpisah, menempuh jalan mereka masing-masing.

Dalam pengembaraannya, Siddhartha menumpang sebuah perahu yang dikemudikan oleh Vasudeva. Ia sampai ke kota besar sebelum sore. Di sana ia bertemu dengan pelacur kelas tinggi yang tersohor bernama Kamala. Pelacur itu memiliki paras cantik. Puja dan puji keluar dari mulut Siddhartha untuk sang pelacur. Malamnya, Siddhartha datang untuk meminta pengajaran pada Kamala.

“Dan kalau kau tidak keberatan, Kamala, aku ingin memintamu menjadi teman dan guruku, karena aku belum tahu apa pun tentang seni yang sudah kaukuasai pada tingkat tertinggi.” (Halaman 64-65)

Tak mudah menaklukkan hati seorang pelacur kelas kakap macam Kamala. Ia mau memberikan pengajaran itu asalkan Siddhartha bersedia memperindah busananya dan mempertebal dompetnya. Tentunya, untuk memperindah pakaian dan mengisi dompet ada sesuatu yang harus dilakukan, artinya Siddhartha mau tidak mau harus bekerja. Siddhartha memiliki keahlian melantunkan syair-syair indah, membaca, dan menulis. Kamala memerintahkannya untuk bekerja pada seorang pedagang bernama Kamaswami. Si pedagang mengamanahi tugas menuliskan surat-surat penting dan kontrak-kontrak kepada Siddhartha. Dari pekerjaan ini, Siddhartha mampu memenuhi apa yang menjadi keinginan Kamala: pakaian indah dan dompetnya tebal. Rupanya pencapaian ini tak membuat hatinya damai. Siddhartha memutuskan kembali mengembara dan meninggalkan kehidupan mewahnya.

Dalam perjalanannya, Siddhartha bertemu dengan teman lamanya, Govinda. Govinda mendapati sahabatnya tengah tertidur pulas di bawah sebuah pohon. Govinda menunggu dengan sabar Siddhartha yang sedang tertidur, hanya untuk menyapa. Ketika Siddhartha membuka mata, perasaan suka cita mengisi dadanya. Ia berjumpa kembali dengan sahabat yang dirindukannya. Sayangnya, karena terlalu lama tak bertemu, Govinda tak mengenali Siddhartha. Siddhartha meyakinkan sahabatnya bahwa orang yang ia temui adalah teman masa mudanya. Pertemuan yang singkat itu memaksa mereka untuk menahan rindu yang lebih lama lagi. Govinda harus kembali pada rombongan Samana-nya sedangkan Siddhartha kembali dengan tujuan hidupnya; mencari kebijaksanaan.

Siddhartha melanjutkan pengembaraannya. Ia kembali menumpang sebuah perahu. Ya, perahu yang sama yang pernah ia naiki beberapa waktu silam, dengan pengemudi yang sama, Vasudeva. Bersama Vasudeva, Siddhartha merajut hidup yang baru, melupakan semua hal yang berbau duniawi. Bersama Vasudeva, banyak kejadian yang tak pernah ia duga sebelumnya.

***

Novel ini pertama kali terbit dalam bahasa Jerman pada 1922. Sebuah karya kalsik dunia yang mengambil latar tempat di India. Beberapa teman sempat kaget karena saya dikira mencomot buku agama Buddha. Saya bilang ini cuma novel klasik tentang tokoh agama Buddha yang wajib dibaca. Hmmmm… Siddhartha dan Gautama itu beda ya… Siddhartha itu lebih tepatnya murid Gautama atau Gotama. Buku ini tipis, berdasarkan informasi di atas tak sampai 200 halaman. Cocok dibaca sambil ngabuburit menunggu waktu berbuka tiba.

Saya tak bisa berkomentar banyak. Novel-novel klasik seperti ini sudah didesain indah sejak dulu oleh para penciptanya. Novel ini seolah mengatakan ‘dilarang mengkritik’. Memang, kita tak perlu lagi berkomentar tentang plot yang berantakan atau cerita yang tak masuk akal. Tak perlulah kita mengajari penulisnya soal tetek bengek cara menulis cerita agar disukai pembaca. Berbeda dengan novel masa kini yang bisa kita kritik habis-habisan. Sejatinya, novel klasik dicetak kembali untuk dinikmati oleh generasi setelahnya. Sebagai penikmat novel klasik, sejauh ini pandangan saya masih soal selera; suka dan tidak suka. Itu saja!

Hermann_Hesse_-_Siddhartha_(book_cover)
Novel Siddhartha versi asli

Bulan Terbelah di Langit Amerika : Mengenang Kembali Peristiwa Black Tuesday 9/11

IMG-20140612-00629

Meskipun sudah lama berlalu, peristiwa Black Tuesday masih terekam dalam ingatan kita. Amerika dan Islam, bak dua kutub yang tolak-menolak. Islam menjadi pesakitan, julukan teroris kemudian melekat bagi setiap penganutnya. Dunia seakan mengidap Islamophobia berjamaah. Penyakit itu menular dari satu negara ke negara lain. Dunia begitu sensitif dengan segala hal yang berbau Islam: lihat saja betapa ketatnya pemeriksaan di bagian imigrasi terhadap penumpang (yang dicurigai) beragama Islam (bisa dibaca di buku Berjalan di Atas Cahaya). Sementara itu muslimah dengan ketabahan sekokoh baja menahan amarah ketika diteriaki teroris lantaran mengenakan pakaian takwa. Belum lagi umat Islam harus mengurut dada atas penghinaan yang ditujukan kepada junjungan mereka Nabi Muhammad SAW. Di lain cerita ada kelompok mengaji yang aktivitas pengajiannya dicurigai sebagai bentuk perencanaan peledakan bom di sejumlah tempat. Islam divonis sebagai pihak yang bertanggung jawab atas segala bentuk terorisme yang terjadi di muka bumi. Muncul pertanyaan, Would the world be better without Islam? Apakah dunia akan lebih baik tanpa Islam?

Judul : Bulan Terbelah di Langit Amerika

Penulis : Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra

Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama

Tebal : 344 Halaman

Tahun Terbit : 2014

ISBN : 978-602-03-0545-5

Cerita berawal ketika Hanum ditugaskan ke Amerika oleh bosnya. Gertrud Robinson adalah atasan Hanum pada surat kabar Austria bernama Heute ist Wunderbar, Today Is Wonderful, Hari Ini Luar Biasa. Gertrud menitahkan Hanum untuk menuliskan sebuah artikel luar biasa agar bisa mendongkrak oplah surat kabar tersebut yang terancam gulung tikar. Hanum merasa tema artikel yang diajukan Gertrud menyudutkan umat Islam. Alih-alih menolong, Hanum justru mengajukan nama rekannya yang lain untuk menuliskan artikel kontroversial tersebut. Namun Gerturd bersikukuh, Hanum adalah reporter yang tepat karena ia seorang muslim. Gertrud ingin seorang muslim yang menulisnya dengan objektif. Would the world be better without Islam? adalah artikel yang akan dituliskan Hanum.

“Terima kasih, Hanum. Aku bersyukur. Kau tahu, jika Jacob yang menulisnya, pernyataan itu jelas akan terjawab ‘ya’. Denganmu seorang muslim, aku masih berharap kau menjawab pertanyaan itu dengan ‘tidak’. Kau paham kan sekarang?”  (Halaman 51)

“Mereka ingin kita menulis artikel tentang semacam-ehm-kisah di balik tragedi 9/11. Karena kau muslim dan pelaku 9/11 itu terbukti muslim juga, koran ingin tahu persepsi orang muslim sekaligus nonmuslim tentang kejadian yang memilukan itu.”  (Halaman 51)

Orang menyebutnya serendipity- kebetulan yang menyenangkan. Ah, entahlah… ini sebuah kebetulan atau memang sudah diskenariokan oleh Tuhan. Hanum dan Rangga seolah diberi ‘tugas’ untuk sama-sama menjelajah dan menyibak kekuasaan Tuhan di bumi Amerika. Hanum bertugas mewawancarai korban 9/11 sedangkan Rangga ditugaskan oleh Reinhard untuk mempresentasikan papernya sekaligus menghadiri konferensi di Washington DC yang dihadiri oleh Phillipus Brown, seorang pebisnis yang tersohor berkat mendermakan hartanya pada anak-anak korban perang di Irak dan Afghanistan. Namun takdir berkata lain, Hanum dan Rangga terpisah di saat Hanum tengah mewawancarai seorang demonstran di lokasi Ground Zero. Ketika itu sedang berlangsung demonstrasi menentang pembangunan masjid di lokasi bekas peristiwa nahas Selasa pagi. Demonstrasi yang berlangsung damai seketika menjadi panas atas kehadiran kelompok provokator. Di tengah kecemasannya, seorang muslimah bernama Julia atau Azima mengajaknya menginap di rumahnya. Mereka berbincang, mencari tahu asal-usul masing-masing. Dari perbincangan itu diketahui bahwa Azima adalah salah satu korban 9/11. Suami Azima, Ibrahim tewas dalam peristiwa nahas pagi itu. Malam itu Hanum tak hanya mendengarkan cerita pilu Azima. Siapa sangka, dari informasi yang didapatnya dari Azima terbongkarlah sejarah Islam yang menghenyakkan bagi siapa saja yang membacanya.

“Siapa yang menyangka, Christophorus Columbus sebenarnya bukan penemu benua ini (Amerika), Hanum.”  (Halaman 131)

“Pada 1492, Columbus sempat mengira dia terdamar di India, ketika menemukan tanah tak bertuan ini. Dia kecele karena dunia baru yang baru saja dia temukan ternyata sudah berpenghuni. Orang-orang bertubuh tegap berbalut jubah, berhidung mancung, dan berkulit merah.” (Halaman 131-132)

“Dari mana datangnya orang-orang berhidung mancung dan berjubah itu?” tanyaku. (Halaman 132) “Sampai saat ini masih terdapat perdebatan dari mana datangnya orang penduduk asli Amerika, kaum Indian itu. Namun ada yang menarik, sebuah prasasti yang ditulis di China pada akhir abad ke-12 mengatakan bahwa musafir-musafir muslim dari tanah China, Eropa, dan Afrika telah berlayar jauh sampai ke benua ini. Tiga ratus tahun sebelum Columbus.” (Halaman 132)

“Jefferson (Thomas Jefferson, presiden Amerika Serikat ke-3) juga mahir berbahasa Arab,” (Halaman 145)

“Kau tahu dia punya Al-Quran?”  (Halaman 145)

“Ya, Jefferson mempunyai Al-Quran. Seperti punyamu.”  (Halaman 145)

Apa?! Ini adalah penggambaran vulgar Nabi Muhammad di atas gedung pengadilan Mahkamah Agung Amerika Serikat!”  (Halaman 206)

Aku melihat foto kliping Universitas Harvard yang begitu megah akan ketenarannya menghasilkan intelektual-intelektual bertaraf dunia. Foto itu diambil dari salah satu pintu gerbang fakultasnya. Fakultas Hukum. Tapi, mengapa foto itu memuat salah satu dinding berukiran inskripsi Al-Quran? (Halaman 207)

“Ini adalah pahatan nukilan Al-Quran tentang kehebatan ajaran keadilan sebagai supremasi hukum manusia. Surat An-Nisaa’ ayat 135.”  (Halaman 207)

Di lain tempat, Rangga masih menyimpan kegelisahannya akan Hanum. Istri yang ia cintai tak juga memberikan kabar. Di tempat konverensi, Rangga berhasil bertemu dan berbicara empat mata dengan pebisnis dermawan itu, Phillipus Brown. Dari perbincangan inilah semua kesaksian dan teka-teki yang selama delapan tahun ini tersimpan, semuanya akan tersingkap dan akan menjalin cerita yang tak akan disangka-sangka. Dan apakah pertanyaan Would the world be better without Islam? akan menemukan jawabannya?

Sungguh penulis sangat pandai merajut cerita ini. Bisa dikatakan ini novel Islami. Namun novel ini tidak selevel dengan novel Islami kebanyakan yang mengedepankan kesalehan tokoh utamanya. Juga bukan tipe novel yang semua tokohnya alim pemburu surga. Justru di dalamnya terdapat nilai-nilai luhur bagaimana mencintai dien ini secara kaffah. Novel ini dibangun dengan konsep serendipity-serba kebetulan yang mengindahkan ceritanya. Berbeda dengan ‘kakak-kakak’nya terdahulu (99 Cahaya di Langit Eropa dan Berjalan di Atas Cahaya) yang didasarkan pada cerita nyata, sementara Bulan Terbelah di Langit Amerika merupakan perpaduan antara berbagai dimensi genre buku (drama, fakta sejarah dan ilmiah, traveling, spiritual, serta fiksi). Kesan ini kemudian saya rasakan tatkala halaman buku yang saya baca semakin menebal. Sepertinya penulis memang sengaja mendandani cerita yang serba kebetulan ini menjadi sebuah cerita yang ciamik dan mengejutkan pembacanya.

Dalam novel ini saya menandai beberapa narasi yang mungkin bisa menjadi renungan kita bersama.

Bahwa meskipun sudah blakblakan membuka rahasia kesuksesan, mereka sadar bahwa tak akan ada orang yang bisa menjiplak perjalanan hidup. Seperti halnya dua buah pohon yang sejenis, dipupuk, disiram, dan diperlakukan sama persis, toh tetap menyisakan pertanyaan: Mengapa yang satu berbuah sementara yang satu tidak? Yang satu tumbuh subur bahkan menggerus yang satu lagi hingga kering kerontang. Kesuksesan, sekali lagi, adalah soal relativitas pemandangnya. (Halaman 22)

“Mr. Mahendra, aku punya alasan tersendiri mengapa aku menjadi filantropi. Aku berutang budi pada seseorang yang telah menyelamatkan jiwaku. Mengajariku ikhlas dan berbuat baik tanpa pamrih.”  (Halaman 199)

“Betapa kekayaan justru membuat kita makin kikir dan tak pernah bisa hidup tenang. Dulu saya mengira seseorang bisa gila jika di dompetnya tak ada uang sepeser pun. Tapi ternyata terlalu banyak uang pun bisa membuat kita gila.”  (Halaman 213)