After Rain : Suatu Saat Aku Berhenti Menangisimu

After Rain

“Kalau ada yang bilang bye, lebih baik kamu jawab see you. Kecuali kamu benar-benar nggak mau ketemu dia lagi.” (Halaman 178)

Kisah cinta terlarang Seren dan Bara. Seren dan Bara saling mencintai meskipun Bara sudah memiliki istri dan mempunyai seorang anak. Mengapa Seren bertahan?

Tiga tahun lalu, Bara sudah membuat pilihan untuk menikahi Anggi, sekaligus memilih untuk tetap mencintaiku. Aku pun memilih tetap menunggu Bara. Memilih untuk tetap mencintainya.

Merupakan hal tabu bila seorang sudah berumah tangga memiliki hubungan lain di luar pernikahannya. Pernikahan adalah momen sakral yang tak seharusnya dinodai dengan adanya cinta lain selain cinta kepada istri/suami. Pernikahan itu janji setia sampai mati, bersumpah di hadapan Tuhan dan para saksi. Fenomena ini memang tak hanya dikisahkan dramatis dalam sinetron atau novel. Dalam kehidupan nyata, kasus serupa seringkali mewarnai advertorial media cetak maupun elektronik. Jika ini terjadi lantas salah siapa? Well, ada yang mengganggap ini takdir sebagaimana Tuhan telah mengaturnya semua.

Seren dan Bara sudah sepuluh tahun berpacaran. Bahkan untuk tetap berdekatan, Seren bekerja di tempat yang sama dengan Bara. Sepuluh tahun bukan waktu yang sebentar. Hubungan mereka hancur lantaran perjodohan yang dilakukan oleh orangtua Bara. Bara dijodohkan dengan Anggi, anak relasi bisnis orangtua Bara. Sekuat apapun Bara menolak, tidak bisa mengubah keputusan kedua orangtuanya. Bahkan Bara dan Anggi sudah dijodohkan sejak mereka masih di dalam kandungan. Bara terpaksa menerima perjodohan itu dan kemudian menikahi Anggi atas permintaan orangtuanya.

Hujan

Meskipun Bara telah menikah, namun Seren dan Bara tetap menjalin asmara diam-diam. Bara mencintai Seren namun tak sedikitpun mencintai Anggi. Namun, pada hari jadi mereka yang kesepuluh, hubungan itu benar-benar kandas. Bara meninggalkan Seren dan memilih untuk mempertahankan perkawinannya dengan Anggi.

Jika saya jadi Seren mungkin saya akan menangis histeris. Mungkin juga akan menjadi sedikit gila. Tapi bukankah kita tak bisa memaksakan seseorang untuk tetap tinggal bersama kita sementara dia sendiri memiliki ikatan perkawinan yang sah dengan wanita lain? Tentunya kita tak akan mau jadi kambing hitam atas kehancuran rumah tangga orang yang dulunya pernah mencintai kita juga.

Seren sadar akan takdirnya. Meskipun masih ada cinta untuk Bara, ia sadar tak akan kembali pada Bara. Seren bertekad segera move on dari keterpurukan, melupakan Bara walau sangat sulit baginya. Seren memutuskan resign dari tempat ia dan Bara bekerja dan memulai pekerjaan baru sebagai guru bahasa Inggris di salah satu sekolah swasta. Di sekolah itu Seren bertemu Elang, guru musik berkepribadian dingin yang diam-diam memperhatikan Seren.

Perselingkuhan dan perjodohan tampaknya masih menjadi topik menarik untuk diangkat dalam kisah novel. Pun pada kenyataannya, kita tak bisa menutup mata bahwa kedua permasalahan itu kerap kali terjadi di lingkungan sosial masyarakat. Saya sendiri punya pengalaman, beberapa teman pernah dijodohkan dengan anak teman orangtua mereka. Banyak alasan yang melatarbelakangi perjodohan tersebut. Bisa karena untuk membalas budi, hubungan bisnis, atau keakraban/persahabatan antara kedua orangtua masing-masing. Kalau anak suka sama suka tak masalah. Tapi kalau anak sudah punya pilihan sendiri, saya rasa sebaiknya perjodohan tak usah dipaksakan. Kasus Bara dan Anggi dalam novel ini mengkhendaki perjodohan untuk kelangsungan bisnis orangtua mereka. Tak peduli anak tak saling cinta, selama bisnis lancar dan uang mengalir tak perlu memikirkan perasaan anak.

Novel ini mudah ditebak jalan ceritanya. Dari awal membacanya saya sudah menebak ceritanya akan berakhir bahagia. Bermula dari patah hati, lalu move on dengan rasa cinta yang masih membekas, kemudian bertemu dengan orang baru dan voila! Si tokoh utama berhasil move on dan membuka lembaran baru dengan tokoh lainnya. Saya masih menemukan beberapa typo, tak banyak. Semoga jika cetak ulang, tak ada lagi typo.

Keterangan buku

Judul : After Rain : Suatu Saat Aku Berhenti Menangisimu
Penulis : Anggun Prameswari
Penyunting : Ayuning
Proofreader : Jia Effendie
Penerbit : Gagas Media
Tebal : 324 Halaman
Cetakan : I, 2013
ISBN (13) : 978-979-780-659-0
ISBN (10) : 979-780-659-6

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s